Amelia Ong: Album Jazz Penuh Cinta

Pada penghujung tahun 2015 seakan ada angin segar bagi penyuka musik jazz tanah air dengan di rilisnya album dari musisi jazz muda Amelia Ong. Bagi penyuka musik jazz seperti saya tentu saja hal ini cukup membuat penasaran. Saya sendiri sempat bertanya-tanya bagaimana kiranya format jazz yang disuguhkan oleh Amelia Ong lewat albumnya setelah saya pernah menyaksikan penampilannya yang menawan pada festival jazz yang berlangsung di kota Bogor, Bogor Jazz Reunion, beberapa waktu lalu.

Saya menyaksikan penampilan Amelia Ong pada Bogor Jazz Reunion 2014 dan 2015. Namun, entahlah, saya sangat terpesona pada penampilannya di Bogor Jazz Reunion 2014 – yang berlangsung pada Sabtu, 25 Oktober 2014 – yang saat itu saya sama sekali belum mengenal sosok penyanyi jazz muda usia ini.

Amelia Ong di Bogor Jazz Reunion 2014

Penampilan Amelia Ong di Bogor Jazz Reunion 2014.

Dengan diiringi Fanny Koentjoro trio, Amelia Ong saat itu tampil di panggung Maryono Stage. Beberapa lagu jazz standar, seperti Cherokee dan Midnight Sun, dengan apik mengalun lewat vokal jernihnya Amelia Ong. Tata panggung yang artistik menambah kesan romantis keseluruhan penampilan Amelia Ong malam itu dan pastilah memberikan kesan yang mendalam bagi siapapun yang menyaksikan penampilannya.

***

Sosok Amelia Ong

Amelia Ong, kelahiran Purwokerto dan bernama lengkap R. Rr. Amelia Tri Wardani, tumbuh dan dibesarkan dalam keluarga pemusik. Ia mulai berlatih vokal, memainkan saxophone dan mengikuti les piano klasik sejak usia 4 tahun. Ayahnya, seorang pencinta musik jazz, yang pertama kali mengajarkannya bermain saxophone. Sedangkan guru pianonya di rumah adalah kakaknya sendiri. Sejak usia dini itu Amelia kecil sudah sering tampil di panggung-panggung lokal, seperti misalnya pada acara-acara pernikahan, sampai merambah ke kota Semarang.

Pada usia 11 tahun, Amelia pindah ke Jakarta. Ia tinggal bersama Bertha, penyanyi dan guru vokal. Selain menimba banyak ilmu olah vokal diakui oleh Amelia kalau sosok Bertha ini lebih mengarahkannya untuk tetap di jalur jazz, karena bagi Amelia sendiri kecintaannya pada jazz telah ditumbuhkan oleh Ayahnya sejak dini.

Selain menjadi guru, Bertha juga memperkenalkan Amelia dengan musisi-musisi jazz papan atas saat itu, antara lain Idang Rasjidi dan Yance Manusama. Perkenalan itu membawa Amelia kepada kesempatan untuk tampil bersama musisi jazz di Jakarta pada beberapa festival jazz bergengsi antara lain Jazz Goes to Campus (JGTC) pada tahun 2003 dan Java Jazz Festival pada tahun 2003 dan 2004.

Amelia Ong di Bogor Jazz Reunion 2014.Tahun 2006, Amelia pindah ke Perth, Australia. Menamatkan pendidikan SMA-nya disana dan melanjutkan pendidikannya ke Western Australian Academy of Performing Arts (WAAPA). Ia menamatkan pendidikannya pada level Bachelor of Music, mayor pada Jazz Performance, pada tahun 2009.

Pada periode 2007 – 2009, selain sibuk dengan urusan kuliah, Amelia bergabung dengan kelompok orkestra West Australian Youth Jazz Orchestra (WAYJO). Saat inilah ia mempersingkat namanya menjadi Amelia Ong mengingat seringnya kesalahan pelafalan nama belakang saat di panggil untuk tampil ke panggung.

Amelia tinggal di Australia selama 8 tahun. Meniti karir musik disana mulai dari kuliah, tampil pada berbagai penampilan bersama musisi jazz Australia seperti Joe Chindamo, Daryl Somers, James Morrison, termasuk tampil pada festival jazz bergengsi disana, sebut saja Wangaratta Jazz Festival pada tahun 2009, sampai akhirnya memutuskannya untuk kembali ke tanah air. Keputusan ini diambil setelah melihat dan mencermati perkembangan musik jazz di tanah air, yang menurut penilaiannya, demikian pesat.

Kembali ke tanah air, kembali bertemu dengan teman-teman lamanya sesama musisi jazz, tampil pada berbagai pementasan jazz, termasuk pada festival jazz Bogor Jazz Reunion, itulah yang Amelia lakukan setibanya di tanah air. Salah satu pencapaian Amelia setelah selama 2,5 tahun tinggal kembali di tanah air adalah dengan di rilis album bertajuk nama dirinya sendiri pada penghujung tahun 2015.

Kini Amelia tinggal di Jakarta. Selain bermain musik, ia kini sedang getol-getolnya mendalami Muay Thai. Setiap bulan ia selalu pulang ke Purwokerto, menjenguk orang tuanya yang tinggal disana dan tak lupa untuk menikmati soto kesukaannya di Pasar Wage.

Album Amelia Ong

CD cover album Amelia OngAlbum Amelia Ong lebih condong kepada dokumentasi atas komposisi-komposisi yang ia ciptakan mulai dari tahun 2007 hingga 2015. Secara garis besar lagu-lagu yang ditampilkan disini menceritakan perjalanan seorang Amelia melewati masa manis dan pahitnya kehidupan.

Album yang dikemas dengan tema cover yang penuh bertebar bunga dan dominan dengan warna pink ini seakan menandakan kalau album ini dikemas dan dipersembahkan dengan penuh nuansa cinta. Ada kesan romantis baik ketika memandang tema cover albumnya maupun piringan CD-nya.

Pada album ini, Amelia berperan sebagai vokalis dan komposer. Untuk penataan musik, ia memberikan kebebasan penuh, baik dalam hal bereksplorasi maupun dalam memberikan warna, kepada musisi-musisi muda yang terlibat dalam pembuatan album ini. Album jazz yang hebat ini direkam secara live recording dengan hanya melalui 2 kali rehearsal sebelum memasuki dapur rekaman.

CD Album Amelia Ong

Ada 7 lagu pada album Amelia Ong ini, dengan 6 lagu karya Amelia sendiri beserta lirik yang ditulis dalam bahasa Inggris. Hal ini lebih berdasar kepada kebiasaan Amelia menulis puisi dalam bahasa Inggris dan harapannya agar album ini diterima luas ke seluruh bagian dunia. Ditengah-tengah track list, pada track #4, disisipkan lagu jazz standar karya George Gershwin dan Ira Gershwin berjudul Someone to Watch Over Me. Adapun 6 track lagu karya Amelia Ong, berturut-turut, adalah 11 2 3, My Prayer, Crowded House, In My Eyes, Notune dan Good Man.

Musisi-musisi yang berperan dalam album ini adalah Sri Hanuragakeys, Kevin Yosuaakustik bass, Rafidrums dan Dennis Junotenor sax. Khusus untuk lagu Someone to Watch Over Me musisi yang ditampilkan adalah Nial Djuliarsokeys, Kevin Yosuaakustik bass, Deska Anugrahdrums dan Indra Daunatrompet.

Ki-ka_Sri Hanuraga, Kevin Yosua, Rafi dan Dennis Juno

Dari kiri – kanan: Sri Hanuraga – keys, Kevin Yosua – bass, Rafi – drums, Dennis Juno – tenor sax.

Setelah menyimak keseluruhan lagu pada album Amelia Ong, yang menurut saya merupakan komposisi-komposisi jazz yang sangat menawan, saya benar-benar terpesona dan jatuh cinta kepada 3 track, yaitu track #2My Prayer, track #5In My Eyes dan track #6Notune.

Amelia Ong at MusicWorksReleaseConcert, iCanStudioLive.

Penampilan Amelia Ong di MusicWorksReleaseConcert, iCanStudioLive.

Track #3 – My Prayers

Lagu ini ditulis Amelia berdasar pada kisah cintanya yang kandas setelah 4 tahun berhubungan. Amelia menceritakan betapa sulitnya move on saat itu sampai ia menemukan kuncinya yaitu dengan memberikan doa dan harapan terbaik untuk mantan kekasihnya itu.

Amelia menulis,

I hope that life’s been kind to you,
I hope your dreams will all come true.

Now I sing you a song filled with hope and prayers,
Cause you’ll always be a part of me.

Lirik lagu yang romantis itu lebih berkesan syahdu mengingat lagu ini hanya diiringi piano dan bass. Sentuhan improvisasi piano Sri Hanuraga pada bagian tengah lagu memberikan efek yang luar biasa cantik dan memberikan kesan demikian dalam kepada lagu ini.

Track #5 – In My Eyes

Lagu yang ditulis berdasar kepada sering timbulnya rasa ketidakpuasan kepada diri sendiri ketika memandang diri sendiri melalui cermin. Melalui cermin itu sering yang dilihat hanya kekurangan, ketidaksempurnaan, semacam gambaran diri yang kusam. Tapi, benarkah demikian?

Cobalah sekali-sekali bertanya kepada orang lain. Di mata orang lain ternyata diri kita tidak seburuk apa yang kita pikirkan ketika melihat bayangan diri kita di cermin. Jadi jangan selalu jadikan mata kita sendiri sebagai tolak ukur, dengarkan apa yang orang lain lihat mengenai diri kita.

Lagu ini hanya diiringi piano Sri Hanuraga. Awalnya komposisi ini diaransir dengan menampilkan piano dan bass, namun pada pertengahan rekaman Amelia berubah pikiran dan memutuskan untuk memberikan kesan lebih intim dari komposisi ini dengan hanya diiringi piano.

Track #6 – Notune

Lagu ini adalah lagu pertama yang Amelia ciptakan. Setelah beberapa bulan diciptakan pada tahun 2007, Amelia tidak juga menemukan judul yang dirasa pas untuk lagu ini, sehingga di catatannya selalu dituliskan no tune sebagai identitas lagu ini. Akhirnya diputuskan kalau no tune dijadikan judul lagu ini dengan ditulis sebagai Notune.

Irama lagu ini cukup “membakar”. Hentakan drums yang kuat dan improvisasi solo tenor sax Dennis Juno pada bagian tengah lagu memberikan kesan yang penuh semangat dan seakan berupaya melupakan kekecewaan dan penyesalan, seperti yang tertulis pada lirik akhir lagu ini, Lord I regret all…

Amelia Ong di Panggung iCanStudioLive

Idang Rasjidi berkomentar pada Amelia Ong at MusicWorksReleaseConcertPada penampilan Amelia Ong pada panggung yang bertajuk Music Works Release Concert dan berlangsung di iCanStudioLive ada komentar yang menarik dari Idang Rasjidi, musisi jazz senior dan penggagas Bogor Jazz Reunion, dan juga merupakan salah seorang mentor Amelia sejak Amelia berusia 11 tahun.

Idang Rasjidi menggambarkan jazz yang disuguhkan pada album Amelia Ong ini sebagai jazz seutuhnya. Menurut Idang Rasjidi, album yang ditata dengan sangat artistik dengan musisi-musisi jazz muda yang berbakat seperti inilah yang seharusnya dibuat oleh musisi dan penyanyi jazz di Indonesia. Sepenggal kalimat pada komentar Idang Rasjidi berikutnya menggambarkan kagum dan salut atas album Amelia Ong, dengan mengatakan “this is jazz I really want to hear…

Penampilan Amelia Ong di iCanStudioLive membawakan 6 lagu karyanya. Konser yang berdurasi sekitar 82 menit, yang dibuka oleh Lucy Willar (@iluwi) dan dipandu oleh drummer Deska Anugrah, dengan lagu Bangun Pemudi Pemuda sebagai pembuka konser, dapat di lihat di youtube pada link ini.

***

Debut album Amelia Ong yang merupakan dokumentasi karya-karyanya dari rentang tahun 2007 – 2015 ini boleh dibilang sebagai perkenalan ke dunia musik, khususnya musik jazz, bahwa ada seorang Amelia Ong yang bukan hanya seorang vokalis namun juga ia seorang komposer, musisi dan arranger.

Musik yang disajikan dalam album ini memang sedikit idealis, seperti diakui sendiri oleh Amelia Ong. Tak lebih ini semata hanyalah ia ingin tampil sejujur-jujurnya baik dalam hal bermusik maupun dalam berbagi hal-hal positif, cinta, harapan dan hal-hal baik lewat karya-karyanya ini.

Rasanya tidak berlebih bila saya katakan album Amelia Ong ini telah memberikan warna dan kontribusi penting bagi perkembangan musik jazz Indonesia.

Sukabumi, 16 Januari 2016

Catatan

  • Tulisan ini diperkaya oleh materi berharga yang antara lain bersumber dari penampilan Amelia Ong pada panggung Music Works Release Concert di iCanStudioLive, rekaman interview jarak jauh antara Amelia Ong dengan radio Trijaya FM, Palembang dan email pribadi saya dengan Amelia Ong.
  • Foto-foto yang ditampilkan pada posting ini merupakan screen capture dari konser Amelia Ong di iCanStudioLive kecuali foto-foto dengan identitas akun twitter saya merupakan dokumentasi pribadi.

Catatan Tambahan

  • Artikel ini juga dipublish di kanal citizen6liputan6(dot)com. Dapat dilihat pada link ini.
  • Artikel ini juga dimuat di situs Blogger Reporter Indonesia. Dapat dilihat pada link ini.

Terima kasih.

38 pemikiran pada “Amelia Ong: Album Jazz Penuh Cinta

  1. tulisan yang lengkap dan mendalam dari seorang penyanyi jazz, sehingga banyak informasi terserap dari orang awam seperti saya, walo kadang menyukai beberapa lagu jazz yang sempat mampir di youtube. saya sendiri belum mampu menulis sedetail ini, detil yang memperlihatkan keseriusan menulis dan fokus dalam bahasan.

    • Hatur nuhun pisan…

      Saya hanya menuliskan sejauh yang saya mampu saja. Terima kasih sangat atas apresiasinya. Hal ini memberi dorongan semangat kpd saya untuk menulis dgn lebih baik lagi.

      Salam ti katebihan,

  2. Tuhan memang Maha Bijaksana, menciptakan banyak pilihan utk manusia, termasuk di sini pilihan musik/hiburan. Ada musik Jazz, pop, rock, dangdut dan banyak lagi lainnya. Saya hanya ingin menyampaikan saluut utk Kang Titik yg menurut saya begitu mencintai musik Jazz. bisa dilihat dari rangkaian postingannya. yang full jazz. sekali lagi saluut kang.
    Salam dari Dompu.

    • Betul Mas, entah kenapa saya suka jazz. Sebenarnya tidak jelas juga alasannya. Hanya suka saja.
      Disini saya hanya menoba menuliskan saja apa yg saya suka tersebut. Barangkali saja berkenan bagi khalayak pembaca blog saya ini.

      Salam persahabatan dari saya di Sukabumi,

    • Penampilan yang pertama kali saya saksikan memberikan kesan yg mendalam, Mas.
      Ah, jadi teringat saat kita bersama menyaksikan Syaharani di Ngayogjazz 2014 nih. Thn 2015, saya absen. Moga tahun ini dapat kembali menghadiri Ngayogjazz bersama lagi Mas.

      Salam.

  3. sudah lama saya tidak mengikuti perkembangan terbaru musik Jazz indonesia..ternyata banyak bintang baru yang bersinar….,
    mempersingkat namanya jadi “Ong”……aku bingung..itu singkatan dari nama yang mana…aku malah berpikir “Ong itu nama oriental///he he he
    maaf baru sempat mampir ke blog super keren ini…keep happy blogging always…salam dari Makassar – Banjarbaru🙂

    • Betul Mas Har, banyak bintang-bintang muda dan baru di dunia jazz tanah air.
      Tentang nama “Ong” , itu memang marga chinese-nya mbak Amelia. Demikian ia ungkapkan lewat emailnya kepada saya.

      Mas Har, tetap semangat ngeblognya ya. Saya mulai jarang update nih Mas. Moga kedepan saya bisa mengikut jejak Mas dlm blogging.

      Salam persahabatan dari saya di Sukabumi,

    • Minimal dgn mampir disini, jadi tahu keberadaan seorang Amelia Ong ya.
      Iya ini semacam konser tunggal yang sering di gelar di iCanStudioLive.
      Terima kasih kunjungan dan komentarnya.

      Salam,

    • Iya Mbak, saya sudah cinta dgn jazz sejak SMP. Kalau pengetahuan ttg jazz, ah gak seberapa Mbak…
      Akhirnya memang masalah pilihan pribadi kesukaan akan sesuatu itu, seperti Mbak yang kurang terlalu suka dgn jazz. Hal yang wajar sekali.

      Salam,

  4. Tulisan yang berisi dari pecinta jazz. Ibarat chef mengulas satu masakan. Mantap, kang.
    Saya belum begitu menikmati musik jazz ini, padahal inilah musik dengan kreasi kreatif para pemainnya. Mungkin perlu membaca lebih banyak lagi dan menikmati seutuhnya.

  5. Assalaamu’alaikum wr.wb, mas Titik Asa….

    Apa khabar ? Didoakan sihat sejahtera. Kelihatan penampilan Amelia Ong itu mengasyikkan ya. Melihat fotonya ternyata beliau menghayati tiap patah lagu yang dinyanyikan, kerana itu lagu jazznya mendapat tempat di hati peminat jazz seperti mas Titik.

    Salam takzim dari Sarikei, Sarawak.

    • Wa’alaikum salam wr.wb. mbak Fatimah.

      Alhamdulillah saya dalam keadaan baik. Hanya belakangan ini jarang sekali menulis untuk blog.
      Bagaimana kabar mbak Fatimah beserta keluarga di Sarikei? Semoga dalam keadaan baik.
      Begitulah mbak tentang Amelia Ong yang bisa saya tulis berdasarkan kekaguman saya atas karya-karyanya dalam bidang musik.

      Salam dari saya di Sukabumi,

  6. Ping balik: Sejenak di Tangsel Jazz Festival 2016 | Sisi Hidupku

Sila tinggalkan komentar sahabat disini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s