Beberapa minggu lalu sempat saya perhatikan pemugaran di Alun-alun Sukabumi pada bagian sisi sebelah kanan. Sepertinya beberapa pohon telah ditebang, membuat kerimbunan alun-alun menjadi berkurang dan membuat sisi kanan alun-alun menjadi lebih terbuka.

Saat itu saya perhatikan juga beberapa pekerja sedang membuat semacam meja dan tempat duduk terbuat dari tembok pada beberapa titik bagian tengah alun-alun sebelah kanan tersebut. Di sudut kanan bahkan telah terpasang deretan huruf yang masing-masing hurufnya ditutupi semacam kain putih. Saya sempat berpikir ketika memperhatikan deretan huruf tersebut, kira-kira akan berbunyi apa nanti bila kain penutup itu dilepaskan.

deretan-huruf-yang-ditutupi-kain-putih

Deretan huruf-huruf yang tertutup tersebut menimbulkan rasa penasaran dan membuat saya memperhatikannya dengan teliti. Ah, saya bisa menebak juga apa yang dimaksud dengan deretan huruf-huruf tersebut.

Pasti anda juga, bila memperhatikan fotonya baik-baik.

***

Awal minggu ini saya melihat kain yang menutupi deretan huruf tersebut telah dilepas. Terlihatlah rangkaian huruf berwarna merah. Benar dugaan saya, rangkaian huruf itu berbunyi Taman Digital.

inilah-taman-digital-sukabumi

Kepenasaran pertama tentang deretan huruf-huruf terjawab sudah. Sekarang muncul kepenasaran lain, apakah dengan dilepasnya kain penutup huruf-huruf itu menandakan pembangunan taman digital telah selesai? Dengan kata lain, apakah taman ini sudah siap dengan fasilitas-fasilitasnya dan layak digunakan sesuai dengan nama yang disandangnya?

Mari kita lihat…

Pada jalan masuk alun-alun dari sebelah kanan, telah dipasang semacam identitas yang dominan berwarna merah. Tertulis keterangan wifi.id corner dengan menjanjikan kecepatan akses hingga 100 Mbps. Koneksi wifi ini di support oleh tiga operator seluler.

Sedangkan pada bagian tengah alun-alun sebelah kanan telah dibangun beberapa meja permanen terbuat dari tembok dengan bangku yang disusun berhadapan dan tampaknya sudah siap untuk digunakan.

Keseluruhan meja yang berjumlah empat buah ini disusun dengan rapi dengan mempertimbangkan aspek jarak antara satu meja dengan meja lainnya yang cukup jauh.

meja-dan-bangku-permanen-di-tengah-alun-alun-bagian-kanan_1

Pembuatan meja dan bangku permanen ini sepertinya mengorbankan pohon-pohon yang tumbuh di area alun-alun sebelah kanan. Entah berapa pohon yang telah ditebang namun pastinya hal ini akan berdampak pada udara yang akan terasa panas saat siang hari, berbeda dengan suasana alun-alun sebelumnya seperti yang saya sampaikan pada tulisan Wajah Baru Alun-Alun Sukabumi.

pohon-pohon-yang-telah-ditebang_1

Dengan memperhatikan lingkup area Taman Digital saat ini dan kalaupun misalnya koneksi wifi sudah dapat dilakukan, saya masih menganggap taman ini belum benar-benar nyaman untuk digunakan sebagai area internetan di ruang terbuka. Alasan saya sederhana saja, perhatikan area meja dan bangku permanen yang sudah disiapkan. Bukankah area tersebut memerlukan atap?

Tanpa atap menutupi area meja dan bangku permanen itu rasanya internetan di Taman Digital ini hanya nyaman dilakukan pada pagi hari dan sore hari – saat sinar matahari tidak menyengat – juga mungkin malam hari, itupun dengan catatan bila tidak gerimis atau hujan.

***

Sampai tulisan ini diposting, saya belum mendapatkan informasi apakah pembangunan Taman Digital ini sudah selesai atau masih akan berlanjut. Pengamatan saya pada awal minggu ini tak terlihat lagi aktivitas pekerja-pekerja di taman ini, seperti yang saya lihat beberapa minggu lalu saat sedang dilakukan pembenahan jalan masuk taman dan pembuatan meja dan bangku permanen.

Sementara saya menyimpulkan, masih diperlukan beberapa penyempurnaan lagi sebelum taman ini dapat memberikan kenyamanan bagi para pengguna internet dan menjadikannya kian layak menyandang nama sebagai Taman Digital dan tentunya juga menjadi salah satu taman kebanggaan Kota Sukabumi.

Sukabumi, 12 Februari 2017

Catatan Tambahan

Kepenasaran saya melihat kondisi Taman Digital Sukabumi seperti saya tuliskan diatas, saya utarakan melalui jejaring twitter kepada @achfahmi_smi – akun twitter Bapak Achmad Fahmi, Wakil Walikota Sukabumi saat ini – dan kepada @SukabumiToday akun twitter Sukabumi Today.

Ternyata benar, bahwa Taman Digital Sukabumi masih akan dilanjutkan pembangunannya. Kondisi taman saat ini adalah hasil dari proses pembangunan tahap pertama, sedangkan tahap selanjutnya memasuki tahap penyempurnaan akan dilanjutkan pada tahun ini juga. Demikian penjelasan singkat dari Bapak Achmad Fahmi.

taman-digital_jawaban

Terima kasih.

Update

Kini tidak ada lagi nama Taman Digital, karena namanya sudah diganti menjadi Alun-alun Digital. Perubahan nama ini berasal dari berbagai masukan dari tokoh-tokoh masyarakat Sukabumi dengan mengingat tempat ini lebih dikenal sebagai Alun-alun dan karena istilah Alun-alun mengandung makna historis ketimbang sebutan Taman.

Demikian.

Alun-alun Digital, Sukabumi

 

 

Iklan