Sisi Hidupku

my mobile diary…

Toy Story

Saya sering memperhatikan berbagai jenis mainan anak-anak yang yang banyak dipajang di berbagai tempat.  Mainan yang secara harga tentulah tidak bisa dibilang murah. Selain mainan yang sederhana, seperti mainan berbentuk boneka, sampai dengan mainan yang canggih berbau elektronik, seperti mainan yang digerakan dari jauh dengan remote control.

Saya jadi flashback ke masa saya masih kecil. Masa kecil saya itu sekitar tahun 1970-an. Waktu itu mainan masih sederhana. Beberapa malah saya buat sendiri. Biasanya yang saya buat itu semacam mobil-mobilan. Saya merakit mainan mobil-mobilan itu dari kayu-kayu bekas. Di potong-potong sesuai bentuk yang dibuat. Potongan-potongan kayu itu kemudian dirakit dengan dipaku dengan paku-paku kecil. Roda-rodanya saya buat dari karet bekas sandal jepit. Kegiatan membuat mainan sendiri ini boleh dibilang kegiatan yang mengasyikan. Saling membanggakan mobil mainan buatan sendiri diantara sesama teman sepermainan itu malahan jadi semacam lomba yang menantang.

Suatu waktu pernah dibelikan mainan oleh kakek. Senang tak terlukiskan. Mainan ini berbentuk kapal perang. Terbuat dari kaleng. Di cat dengan warna yang menyala. Kapal perang ini dapat bergerak sendiri di atas air. Tenaga penggeraknya dari kapas, yang sebelumnya di beri minyak kelapa, kemudian ujung kapasnya dibakar api, yang disimpan dalam perut kapal tersebut. Ketika kapal ini bergerak, terdengar bunyinya yang khas.

Waktu tadi pagi jalan-jalan ke Lapang Merdeka, Sukabumi, saya terkesima. Saya menemukan seorang pedagang yang menjual mainan kapal perang ini. Saya amati dengan seksama. Ah benar, mainan kapal perang ini sama persis dengan mainan kapal perang yang dahulu dihadiahkan oleh kakek kepada saya di tahun 1970-an itu.

Ini mainan kapal-kapal perang yang dipajangkan di Lapang Merdeka pagi ini.

Mainan kapal perang

Display kapal perang mainan

Di samping meja tempat mainan itu digelar, terdapat baskom berisi air. Ini semacam tempat untuk demo. Pada baskom itu terdapat satu kapal perang yang hidup. Berputar-putar di ujung baskom. Bunyinya yang khas ini benar-benar tak berubah. Luar biasa. Bunyinya ini seakan irama musik yang membawa saya mundur ke puluhan tahun silam, ke masa kecil saya.

Demo dlm baskom berair

Saya sempat ngobrol dengan penjual mainan kapal perang ini. Katanya dibuat oleh pengrajin di daerah Cirebon. Tiap minggu dijajakan di Lapang Merdeka. Satu-dua pembeli tetap ada juga. Harganya tidak terlalu mahal. Ditawarkan dengan harga Rp 12.500,- per satu nya. Harga yang masih bisa ditawar. Harga yang sama dengan satu bungkus rokok saja.

Saya membeli mainan kapal perang ini satu buah. Sekedar untuk disimpan dan juga sekedar untuk mengenang masa-masa indah waktu kecil dahulu.

Sukabumi, 3 Februari 2013

Iklan

47 comments on “Toy Story

  1. heru prasetyo
    3 Februari 2013

    sayang sekali, mainan mainan ini terasa lebih primitif. tergerus moderenisasi game online dan barbie… padahal saya kangen banget mainan masa kecil. jadi kepengan balik kecil lg 😥

    • Titik Asa
      3 Februari 2013

      Ah betul mas, sayang sekali ya…
      Saya membelinya satu, nanti sore iseng ah mau dijalanin…hehehe
      Salam,

  2. Iwan Yuliyanto
    3 Februari 2013

    Lha itu khan mainanku juga jaman dulu, Kang Asa. Terbuat dari pelat seng/kaleng.
    Masih ada yg jual ya ternyata.

    • Titik Asa
      3 Februari 2013

      Ah, begitu ya Mas.
      Iya, pagi ini saya ketemu yg jualan kapal perang ini di Lapang Merdeka. Bener2 ngajak flashback ini mah..
      Salam,

      • Iwan Yuliyanto
        3 Februari 2013

        Mainan itu seangkatan dg truk yg terbuat dari kayu.

        • Titik Asa
          3 Februari 2013

          Betul juga. Tp saya rasa yg kapal perang ini lebih fantastis. Bisa bergerak sendirinya ini inovatif banget deh rasanya…
          Salam,

        • Iwan Yuliyanto
          3 Februari 2013

          Dulu waktu kecil saya mengiranya energi gerak itu timbul dari api yg dinyalakan sbg cerobong asap itu.

        • Titik Asa
          3 Februari 2013

          Entah apa dulu yg ada dipikiran saya waktu melihat kapal ini bergerak sendiri di dalam baskom. Selain bunyinya, itu dua tembakan didepan kan bergerak juga turun-naik.
          Sekarang pikiran saya berubah, siapa gerangan desainer mainan ini ya? Dahsyat ide nya…
          Salam,

  3. chandraputri
    3 Februari 2013

    saya inget sama bunyi khas kapal-kapalan ini “trototototot..!”
    tapi waktu kecil saya paling ga bisa nyalain kapal-kapalan ini kang, kayaknya ribet aja 😛

    • Titik Asa
      3 Februari 2013

      Iya, itu bunyinya khas banget…
      Mungkin kalo untuk anak perempuan agak ribet mainan seperti ini ya. Harus dituangin minyak goreng dulu ke kapasnya, terus membakar ujung kapasnya. Dua pipa kecil dibawah, mesti diisi air dulu.
      Indah banget ah…
      Salam,

  4. DOLBYVIT
    3 Februari 2013

    dijaman sekarang mencari mainan dulu itu sudah nggak ada karena banyaknya mainan yang sangat canggih dan moderen…

    • Titik Asa
      3 Februari 2013

      Kebetulan tadi pagi saya menemukannya di seorang pedagang di Lapang Merdeka, Sukabumi.
      Saya ragu, apakah anak-anak sekarang masih suka dg model mainan seperti ini?
      Salam,

  5. kasri
    3 Februari 2013

    memang blogger sejati akang yg satu ini…hal2 kecil mampu menjadi menarik dan informatif sekali…good luck

    • Titik Asa
      3 Februari 2013

      Waduh, Mas Kasri ini terlalu memuji. Ah,saya mah cuma menuliskan apa yg saya lihat Mas.
      Oh ya Mas, bagaimana perjalanan ke Selangor nya? Pasi banyak hal menarik ya disana…
      Salam,

  6. dey
    3 Februari 2013

    seru ya main kapal2an ini….

    • Titik Asa
      3 Februari 2013

      Betul. Seru. Setidaknya itu yang saya rasakan dahulu waktu kecil…
      Salam,

  7. niken
    3 Februari 2013

    saya pernah beliiin mainan begini buat anak. Seneng bener dia.
    Tapi memang cuma sebentar menarik perhatiannya. Kalah dgn mainan2 yg lbh baru.

    • Titik Asa
      3 Februari 2013

      Wajar seperti yg mba bilang. Pasti cuma sebentar disuka sama anak2 sekarang, secara banyak alternatif mainan sekarang yg lebih menarik lagi.

      Zaman saya kecil dulu, ya jadi mainan favorit yg bertahan lama. Sampai rusak malah dimainkannya.

      Salam,

  8. banyu
    3 Februari 2013

    jujur saja pak, waktu kecil saya belum pernah dibelikan mainan kapal-kapalan ini. walaupun dulu saya begitu ingin memiliki ini, sekarang sudah terlalu dewasa untuk membeli kapal itu. malu hehehehehehee

    • Titik Asa
      3 Februari 2013

      Tadi pagi saya beli satu. Istri saya sampe geleng2 kepala. Untuk apa, katanya. Ya, untuk disimpan aja sbg kenangan masa kecil yg indah.
      Beli saja, Lumayanlah…
      Salam,

  9. Ely Meyer
    4 Februari 2013

    Mainan khusus anak cowok ya mas, eh .. anak cewek suka juga ya sama mainan kapal kapalan itu 🙂

    • Titik Asa
      4 Februari 2013

      Saya pikir juga begitu mba. Tp dari komentar2, utamanya komentar di FB, ternyata banyak juga anak cewek yg suka mainan ini.

      Salam,

  10. Dewa Putu A.M.
    4 Februari 2013

    yg bunyinya etek etek etek itu kah,.??
    jadi inget dulu pas kecil di era tahun 90-an

    • Titik Asa
      4 Februari 2013

      Betul, yang itu…
      Jd di era 90-an mainan ini masih berjaya juga ya? Saya menikmati mainan ini di era 70-an. Btw, jauh banget masa kecil kita tapi dipertalikan dengan mainan kapal perang yg sama…hehehe
      Salam,

      • Dewa Putu A.M.
        4 Februari 2013

        ia pak,..
        kapal2an itu memang berjaya ari masa kemasa yah,..
        ahahaha

  11. niken
    4 Februari 2013

    Makasih kunjungan Kang Asa ke taman saya,
    Ini link fb Blogcamp.

    http://www.facebook.com/groups/338964772836169/

    • Titik Asa
      4 Februari 2013

      Sama-sama mba. Taman yg mba bangun, indah banget…
      Makasih juga link ke Blog Camp-nya. Saya segera menuju ke tkp…
      Salam,

  12. Heri Purnomo
    4 Februari 2013

    saya agak lupa pak Titik, sepertinya saya pernah memainkannya juga. Asyik waktu kecil dulu, selain dari kayu juga sering membuat mobil-mobilan dari kulit jeruk. senengnya, padahal dulu juga pengin mobil remote control. Waktu itu gak terbeli sama ibu saya, tak alhamdulillah kalau di kampung banyak alternatif mainannya. jadi gak terlalu cengeng. hehehe

    • Titik Asa
      4 Februari 2013

      Mungkin mirip dg saya, banyaknya membuat mainan sendiri. Favorit saya membuat dari kayu. Zaman saya kecil belum ada mobil2an pake remote control. Di toko2 mainan banyak mobil2an yg digerakan secara mekanis saja. Dan itu, saya tidak pernah memilikinya…
      Salam,

  13. Ikakoentjoro
    4 Februari 2013

    Jadi inget sekaten pak. Biasa di jogja kapal gituan dijual pas sekatenan. Usah bertahun2 ga’ ke sekaten 😦

    • Titik Asa
      4 Februari 2013

      Wah sampe juga kapal perang ini di Jogja ya? Ada teman yg di Papua juga konon ketemu mainan ini disana. Luar biasa ekspansi kapal perang ini rupanya…
      Salam,

  14. Pendar Bintang
    4 Februari 2013

    Saya dulu suka nonton saja mainan ini, karena saya lebih banyak mainan “tamu-tamuan” atau boneka, hehehe
    Anak jaman sekarang sih usia 3 tahun udah bisa minta mobil remote control segala…

    • Titik Asa
      4 Februari 2013

      Betul mba, zaman berubah, berubah pula mainan anak2. Dan anak2 sekarang sudah bermain dg mainan yg canggih yg ber-remote control itu…
      Kemarin saya sempat heran, koq mainan ini masih dijajakan. Entah masih diminati anak2 sekarang atau gak ya?
      Salam,

  15. arip
    5 Februari 2013

    Jadi inget pas sebelum masuk SD sempet ngamuk gara2 ga dibeliin “parahu toktoroktokan” ini. 😳

    • Titik Asa
      5 Februari 2013

      Hahaha…ayo oge geuning kenangan sareng parahu ieu.
      Abdi mah tos kenal parahu ieu teh ti taun 70-an zaman abdi masih anak2…
      Salam,

  16. JNYnita
    7 Februari 2013

    aku gak suka mainan ini, gak feminin, hehe… jaman dulu lbh suka main masak2an, hehehe…

  17. traduceri italiana
    19 Maret 2013

    When I first saw this title Toy Story | Sisi Hidupku on google I just whent and bookmark it. Hi there. Very cool site!! Guy .. Excellent .. Superb .. I will bookmark your website and take the feeds also…I am glad to find numerous useful information here in the post. Thank you for sharing…

  18. cumilebay.com
    6 Juni 2013

    Jadi inget masak kecil tahun 80 an, di jual di pasar malam alon2 kota biasa nya 🙂

    • Titik Asa
      7 Juni 2013

      Oh, begitu ya. Saya mengenalnya sejak thn 70-an. Jadi pas tempo hari ketemu mainan ini lagi, saya langsung beli. Iseng aja untuk mengenang masa kecil…
      Salam,

  19. abi_gilang
    31 Oktober 2013

    Senangnya bisa membeli “kenangan” 🙂

  20. nanang
    24 Mei 2014

    Ane sekarang masih jualan kapal ini om…di daerah juanda sidoarjo

    • Titik Asa
      25 Mei 2014

      Ah, betulkah Mas?
      Kapal mainan ini selalu mengingatkan saya ke masa kecil yg teramat indah.

      Salam,

  21. Rachmad
    22 Maret 2016

    Saya pingin beli bang..dan saya nyari disini yg jualan kayak gtu susah..saya wilayah surabaya gan..gimana solusinya?

  22. Donna Imelda
    10 Juli 2016

    Tulisan ini membawa aku ke masa kecil. Kakak2 laki2 aku seneng banget kapal2an ini dan mereka juga bikin mobil2an sendiri, bahkan yg nisa dikendarai sambil duduk seperti otopet hahaha. Kreatif jaman dulu mah

    • Titik Asa
      10 Juli 2016

      Iya mbak, dipikir-pikir memang kreatif orang-orang dulu dan termasuk anak-anak masa itu yang menciptakan mainan. Seperti kapal toroktok dan mobil-mobilan bikinan sendiri itu.
      Saya mengalaminya di sekitar tahun 70-an.
      Ah masa kecil yg indah…

      Salam,

Sila tinggalkan komentar sahabat disini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 3 Februari 2013 by in My Sukabumi, Serba-serbi and tagged , , , , .
%d blogger menyukai ini: